Muhammad Fadhil Firdausi

Muhammad Fadhil Firdausi

07-09-2022

10:57

Waktu mondok di sini semua santri didoktrin kek gini: „Sesuatu yang tidak membuatmu mati akan membuatmu semakin kuat“ HAHAH GILA GA TU BATASNYA MATI. Dan sekarang pas udah ada yang mati tanggung jawabnya nggak ada bahkan ditutup tutupi.

Aku inget banget pas pertama kali nyampe di sana sebagai calon santri, langsung kerasa ketidak manusiawiannya. Itu masih calon santri, yg masih di kalem kalemin. Ke mana mana disuruh lari sambil digiring sama ustadz pengurus pake motor. Bener bener kek bebek digiring ke sawah

Dari situ udah kerasa nggak beres, dan itu hal yg paling aku benci pas jadi calon santri. Tapi karena udah niat ya aku anggep sebagai rintangan kecil aja. Dan… kemudian pas jadi santri benerannya. Beuuuuhhhhh bagaikan langit dan comberan sama pas jadi calon santri

Tahun pertama masih jadi anak baru. Ini juga masih lebih dikalemin daripada kalo udah jadi anak lama. Dihukum ya cuma sama pengurus rayon yg kelas 5. Ga boleh sama sekali disentuh sama kelas 6 yg lebih sadis. Itupun udah sadis si wkwkwk

Tiap malem kita ada mahkamah. Hukuman buat orang orang yg ngelanggar aturan pondok sehari itu. Hukumannya ngapain? Disuruh masuk satu kamar, terus disuruh push-up sit-up kayang kuda-kuda macem macem. Keluar pasti gobyos keringetan Kalo yg ngehukum lg bm ya bisa „lebih“

Lebihnya apa? Well, sapu di sana nggak ada yg utuh wkwk, selalu tinggal setengah. Ada tongkat besi juga, ada rantai, ada kabel tebel, ada… ada banyak hehe. Silahkan dipahami sendiri

Yg karena benda benda itu aku sering banget nggak bisa jalan. Selalu biru biru kakiku. Ya walopun ga semua masuk tiap hari, tapi pasti bakal dapet giliran deh buat masuk mahkamah. Pasti banget. Mau sepatuh apapun sama peraturan.

Yg paling parah tu eval tiap hari jum’at kalo buat anak baru. Satu gedung asrama dimasukin ke satu ruangan, disuruh desek desekan. Terus dievak kesalahan kesalahan selama seminggu. Yg kena masalah ya disuruh maju, terus dihajar 😀 Yep. Dihajar beneran

Ditendang sampe nabrak lemari, dipukul sampe jatuh, ditampar, dipukul pake segala macem yg ada di ruangan. Buanyakkk wes Dan itu ga boleh dilawan :) pasrah terima adanya. Emang si mereka diajarin buat ga mukul di organ vital. Tapi tetep aja yg namanya dipukul ya sakit

Yg sering kejadian adalah salah mukul ato tendang dan kena ulu hati. Kalo uda kek gini yg kena bakal sesek nafas. Dan cara nyembuhinnya adalah disuruh kayang. Sedep sedep ngeri emang

Lanjut pas tahun kedua, pengurus asrama udah lepas tangan. Kena masalah sama kelas 6 ya urusin sendiri. Ini lebih sadis soalnya kelas 6 punya ruangan sendiri sendiri dan bisa seenak jidatnya di ruangan mereka Yha walopun kurleb jenis hukumannya sama, cuma lebih parah aja caranya

Pernah malem malem jam 12 aku disuruh ke rooftop. Gegara aku sebagai sekretaris belum nyelesein lpj kegiatan. Itu segala benda yg bisa dipake buat kekerasan ada di situ semua :)) Tongkat pramuka ada, rantai kecil ada, rantai besar ada, kabel segala ukuran ada, kawat ada

Habis wes aku malem itu, kaki, punggung, dada, ngilu semua. Pulang ofkros ga bisa jalan :) Gegara apa? Sekedar lpj doang lho. Itu bukan ga bikin ya, belom selesai, lagi proses. Masalahnya ni, aku tu sekretaris semua kepanitiaan :‘) alias abis satu acara selesai ada acara lagi

Sek lanjut ntar tak kerja wkwk. Catetan dikit, sebenernya agak ragu buat mbongkar ini since pondok juga berjasa banget di hidupku. Tp berhubung traumanya jg masih nempel, malem malem masih kebawa mimpi, yha mungkin dengan cerita jadi bisa agak lega

Oke lanjuttt Oh iya pas tahun kedua ini eval asrama tiap jum’at tetep ada ya. Dan sama sistemnya, semua orang satu asrama dimasukin ke satu ruangan sempit sempitan, terus ya… hehe, segala benda melayang Galon melayang, ember melayang, gayung melayang, sapu melayang ✨

Terus juga hukuman harian kek disuruh pushup di lapangan yg puwwanas, suruh lari ga pake alas kaki, squat jump, guling guling, dan masi banyak lagi kalo misal berurusan sama kelas 6 Ada kejadian anak disuruh squat jump ratusan kali terus gegara itu dia lumpuh…

Tamparan, pukulan, tendangan juga udah makanan harian. Lagi waktu baca qur‘an, ngantuk, udah deh siap siap ditampar sampe muter tu kepala terus jatuh ke belakang. Saking kerasnya :)

Itu ga terlalu nyebelin sebenernya. Yg nyebelin tu KALO HUKUMANNYA KOLEKTIF. Misal ni, yang ketiduran satu orang, SATU KAMAR YG DIHUKUM DONG KENA CAMBUK RANTAI DI LUTUT. Gegara siapa? Satu orang doang :) dan itu bukan kita :)

Ato nggak satu orang ngelakuin kesalahan. Yang dipanggil satu asrama terus dijemur dengan posisi plank. Itu buwenci banget aku. Udahlah yg bikin kesalahan ga kenal. Waktu makan siang abis. Puwwanas. Cuwwapek

Itu pas masih kelas 3 ato 4 ya. NAH KALO PAS JADI KELAS 5 INI… SUWWWADIS :))) Aku ga ngerasain, tapi pernah ngeliat sendiri. Malem kamis itu selalu ada eval sama anak kelas 6. itu sistemnya kurleb sama kek eval asrama. Tapi… Yang melayang bukan lagi sekedar galon ember gayung

Meja yang buwwwwerat gitu bisa melayang lho. Lemari juga. SEPEDA BAHKAN DILEMPAR LHO. Suwumpa iku lek kenek luwwworo Itu baru eval sama kelas 6. Belum yg kemah kemah yg kek dilakuin korban sampe meninggal itu

Terus ada lagi perpeloncoan di bagian bagian gitu. Misal bagian elektro, yg megang kelistrikannya pondok, itu dipelonconya disetrum :)) Bagian bagian lain juga banyak ceritanya tp udah agak lupa aku

Despite of itu semua, aku keluar sebenernya bukan gegara hukuman ato kekerasan kekerasan itu. Udah jadi makanan harian dan kerasa biasa aja. Aku keluar lebih ke karena banyak ga sependapat dengan prinsip prinsip yg mereka percaya

Jd even udah biasa dengan kekerasan itu ya aku tetep menolak itu untuk dibenarkan. Terus juga mereka selalu overproud dengan apa yg mereka punya dan ga mau dengerin masukan masukan

Ngerasa selalu paling bener deh dan kita cuma disuruh ngikut aja. Terus lagi doktrin doktrin yg bilang kalo keadaan di luar pondok tu udah kacau balau dan kita disuruh bersyukur soalnya kita ada di dalem pondok ga ikut ikutan. Itu paling aku tentang

Dan emang keadaan pondok tu bener bener ketutup dari dunia luar. Jd ya orang orang yg didalem gampang aja didoktrin kek gt. Yg paling lucu, abis aku keluar aku nyempetin main ke sana lagi ketemu temen temenku dulu. Ada pertanyaan satu yg bikin aku ketawa nguwwakak

Mereka nanya aku „Kamu bukan PKI kan ya dhil?“ BWAHAHAH PKI APAAN WOYY WKWKWK NI DOKTRIN DARI MANA LAGI KALO PKI ADA LAGI TERUS MERAJA LELA SAMPE DIKIRA AKU PKI WKWKWK

Well gitu lah, padahal salah satu moto mereka ada yang „berpengetahuan luas dan berpikiran bebas“. Gimana kok bisa luas dan bebas kalo terisolasi dari dunia luar dan dikasi doktrin yg aneh aneh

DISCLAIMER YAKKKKKKKK Aku bongkar kek gini ga ada niatkan menjelekkan atau menjatuhkan nama pondok. Moga dengan terbongkarnya kasus kayak gini pondok bisa sadar kalo yg mereka lakuin itu nggak bener. Dan bisa berbenah diri, lebih transparan, serta menuntaskan kasus lainnya

Dan aku berharap juga ada lembaga khusus yg bisa menampung keluh kesah seperti ini. Agar bisa diselesaikan dengan benar apabila terjadi di kemudian hari. Pasalnya selama ini ya aku pernah ngadu ke pihak pondok tapi ga digubris. Alesannya selalu „oknum“

Emang tindak kekerasan udah dilarang dari pimpinan maupun pengasuh. Tapi kenyataannya tetep aja jalan di lingkungan santri. Since yg njalanin pondok ya santrinya sendiri. Moga dengan ini bisa lebih diberlakukan dengan benar larangannya


Follow us on Twitter

to be informed of the latest developments and updates!


You can easily use to @tivitikothread bot for create more readable thread!
Donate 💲

You can keep this app free of charge by supporting 😊

for server charges...